19 June 2013

Hargai.

Dulu, orang klasifikasi aku manusia bodoh. Bukan bodoh dari segi pelajaran tetapi bodoh dari segi perasaan. Bagi aku, orang yg dihargai lebih bermakna dari orang yg menghargai. Aku pekak kan telinga dan kentalkan hati dari mendengar kata-2 barbaur sialan lagi celaka. Aku keluarkan kembali kata-2 yang sama tapi lebih exotic dan penuh power. Klonkusi nya, orang yg aku hargai menjauhkan diri, orang yg menghargai aku pun sama membawa hati.

Sekarang, aku dah pandai. Ye terima kasih kepada manusia dulu yg memberi kerjasama dlm mengklasifikasi aku manusia bodoh. Aku dh pandai menghargai orang yg menghargai aku. Jujur aku kata, aku tak pandai dalam menghargai org tetapi sekurang-kurang nya aku tahu org itu tabah berada di sisi aku. Mungkin aku lumpuh atau masih berdiri tegak. Tengok lah pada org itu.

Tp, aku masih lagi menunggu org yg aku hargai itu. Masih kah dia sedar tentang aku?


Jujur, aku menghargai kedua manusia yang pertama aku temui ketika lahir ke dunia.