9 July 2013

Melangkah Biar Tabah.

Aku byk brtempur di medan taruh sejak akhir akhir ni.
Yang pasti, kalah dan menang sudah menjadi adat.
Medan taruh aku ni tak ada menang atau kalah, dua dua dapat sama rata.

Aku naik muak dgn sikap aku yg satu ni.
Bertaruh dgn sikap satu ni sukar ditentang.
Sudah tentu aku menyalahkan diri aku, gatal nak mampuih menternak sikap yg satu ni.
Aku yg kena tanggung akibat nya dsebabkn sikap satu ni.

Mengapa suka menyakiti hati sendiri?
Ye, aku kerap bertanya soalan tu kepada diri tp aku tak dpt jwab.
Sebab apa? Sebab aku tanya diri aku dh tentu aku kne jwab. Releven?
Mengapa bunuh jatuh hukum haram? Jika bunuh tak jatuh hukum haram, sudah tentu aku akn byk kali menikam dada sendiri biar rasai rasa sakit.
Kerna sakit hati mcam sakit kena tikam. lantak la tikam sendiri atau org tikam. Sama saja rasa.

Aku ingt bila ada sikap satu ni, akan muncul seorang insan yg aku klasifikasi cinta hati.
Puih.. aku mimpi lebih di siang hari aje.
Dia tak muncul lngsung weh. 
Tak guna la aku nk tikam diri ni btul-2 sedangkn aku yg elok brnafas ni dia tak muncul lngsung.
Ah, sedih sungguh keadaan mcm ni.

Aku duduk kejap berfikir.
Ye.. hati aku tak tenang sebenarnya.
Lalu, aku ambil wuduk mula semula apa yg patut aku lakukan.
Berjutaan aku ucap terima kasih, aku mula tabah melangkah biarpun trdgar suara bangsat di sekeliling aku.
Ada masa aku pndang belakang tp aku tetap melangkah tabah.
Aku cuma mahu lihat dan ingt lalu aku cuba betul bila langkah semakin lama semakin selasa.
Aku akan terus tabah melangkah walaupun dlm diam aku melangkah dgn longlai.


Ramadhan, 
Moga bulan serba berkat yg penuh pahala ni aku dpt berbuat kebaikan seperti org lain.
Kali ni, aku cuba ikut lunaskan amalan yg sepatut nya dilakukan.
Moga kekal sehingga roh aku diambil malaikat maut.
Jgn pelik mahupun trpinga pinga melihat aku brbuat kebaikan.
Jgn lihat aku seperti aku tak layak menagih kasih Tuhan.
Tuhan tak pernah pndang pelik umat nya buat kebaikan.

Tuhan, terima kasih kerna masih tidak ambil nyawa insan penting dlm hidup aku.