18 August 2013

Maaf

Berapa banyak kau tebar palat tahap abadi pada semua orang aku tak pasti.
Yg pasti, aku antara mangsa yg rasmi menerima nya.
Secara fisolusi nya, aku naik muak asyik hadam natang ni.
Serius, aku terasa mcm nak tembak kau guna Mr7.

Mana mungkin ucapan tidak marah terluah dari mulut aku.
Marah bercampur dgn tidak memaafkan.
Allah, aku tak sesuci hati seperti Tuhan aku.




Tengok muka kau, sudah bikin hati ini sakit.
Mcam mana nk maafkan?
Mungkin kemaafan akan tertunai bila kau kekal menjadi ahli kubur.
Tapi, aku berada di persimpangan.
Maaf kerna perlu diikhlaskan atau maaf kerna perlu dimaafkan?