10 November 2014

Mental Breakdown

"I tak lena tido lepas tu. 

I asyik baring dan bangun..baring dan bangun banyak kali. Bila baring I menangis, bila bangung pun I menangis. Ada ketika I duduk sambil tenung lama benda depan I ni, lama-lama I nangis dalam gelap. Waktu semua tido, semua orang tak tahu. Yang ada tahu pun Dia je. Masa tu lagi gelap sangat pandangan I. I rasa I dah macam orang sasau bila amik buku acah nak baca tapi I cuma goyang badan kanan kiri macan tengah baca mentera dengan mulut terkumat-kamit lepas tu menangis. Malam tu kan I rasa macam semua benda pecah berderai.Malam tu jugak I menangis paling teruk dan hodoh yang pernah I menangis. Lepas tu esok pagi baru I terbangun, 

Ouh Dia yang tidurkan I lepas I bergelut dengan diri.Semalam, I penat sesangat-sangat menangis. Air mata ada plak tu tinggalkan kesan. Dia tidokan I semalam sebab I tak mampu nak tidokan diri.Semalam jugak, I jadi lemah sebab I tahu I dah penat sebab orang yang buatkan I penat. Lepas kes tu kan, badan I cepat sangat lemah."